Melindungi Keluarga Dari Dampak Ekonomi COVID-19

Wabah ini telah berdampak buruk pada keluarga. Tapi transfer tunai membantu meringankan ketegangan.

COVID-19 pandemi telah mengambil tol menghancurkan pada ratusan juta orang di seluruh dunia. Tetapi anak-anak dan keluarga mereka yang paling terpukul oleh krisis ekonomi yang disebabkan oleh pandemi. Sebelum COVID-19, anak-anak dua kali lebih mungkin hidup dalam kemiskinan ekstrem dibandingkan orang dewasa. Kini, jumlah anak yang hidup di bawah garis kemiskinan nasional masing-masing bisa melonjak hingga 117 juta , membuat masa depan 700 juta anak semakin tidak pasti.

Untuk berita lebih lengkap ada di Bacadenk.

Berinvestasi pada anak dan keluarga adalah investasi masa depan.

Tetapi ada solusi yang terbukti dapat melindungi anak-anak dan keluarga dari bencana keuangan, memulihkan mata pencaharian dan memberikan stabilitas yang dibutuhkan anak-anak untuk berkembang: bantuan tunai. Keluarga yang menerima bantuan tunai lebih mampu mengakses makanan dan perawatan kesehatan reguler, dan menyekolahkan anak-anak mereka. Mereka juga cenderung tidak menderita stres yang melemahkan, yang dapat menyebabkan kekerasan dan kesehatan mental yang buruk.

Berikut adalah beberapa contoh dari seluruh dunia tentang bagaimana bantuan tunai telah membuat perbedaan nyata bagi kehidupan beberapa anak yang paling rentan dan keluarga mereka:

Bahkan sebelum pandemi, 66 persen anak Sierra Leone hidup dalam kemiskinan. Sekarang, dengan keuangan jutaan keluarga yang bahkan lebih genting, anak-anak berada pada risiko kekerasan, pelecehan, dan penelantaran yang lebih besar lagi.

Isatu, seorang pedagang informal dari Freetown, ibu kota Sierra Leone, mengatakan penjualan sangat lambat sejak pandemi dimulai. “Kadang-kadang saya tidak punya cukup uang untuk makan, jadi anak-anak saya harus makan bubur tepung singkong dengan gula untuk makan malam.”

Program bantuan tunai darurat yang dipimpin pemerintah untuk pekerja informal di daerah perkotaan telah memberikan garis hidup bagi orang tua yang berjuang untuk menyediakan makanan, termasuk Isatu. Bantuan tunai darurat telah membantunya mendiversifikasi bisnisnya, Isatu menjelaskan: Dia sekarang dapat menambahkan bubuk sabun ke barang-barang sekolah yang biasanya dia jual untuk memenuhi kebutuhan keluarganya dengan lebih baik.

“Penjualan meningkat, jadi saya bisa membeli makanan yang lebih baik untuk anak-anak saya,” katanya. “Dan saya senang bahwa saya dapat [menghemat uang untuk] membantu mereka bersiap-siap untuk kembali ke sekolah pada bulan Oktober.”

UNICEF dan Bank Dunia membantu pemerintah memperkuat dampak program dengan menghubungkan keluarga dengan informasi penting dan layanan sosial, termasuk layanan kekerasan berbasis gender.

Thailand

Thailand bekerja keras untuk mengendalikan penyebaran COVID-19, tetapi sudah jelas bahwa dampak ekonomi dan sosial pada keluarga paling rentan di negara itu sangat parah. Dengan ekonomi Thailand diproyeksikan menyusut hampir 8 persen tahun ini, UNICEF dan mitra telah mengadvokasi langkah-langkah untuk melunakkan dampak krisis pada anak-anak dan keluarga. Akibatnya, pemerintah memberikan top-up tiga bulan kepada penerima program bantuan tunai, yang bermanfaat bagi sekitar 8 juta keluarga, termasuk Tukta.

“Anak-anak saya harus memiliki kesempatan yang lebih baik daripada saya untuk mendapatkan sekolah yang layak, dan uang ini akan membantu pendidikan mereka,” kata Tukta tentang tambahan 1.000 baht (US$32) per bulan yang dia terima di bawah program tersebut.

Srilanka

Sebelum pandemi, Wasana dan keluarganya menjalani kehidupan kelas menengah yang relatif nyaman di Kolombo. Tetapi jam malam yang ketat yang bertujuan menghentikan penyebaran virus corona mengubah bisnis impor keluarga kecil itu – dan kehidupan mereka – terbalik. Ketika bisnis menguap, begitu juga tabungan mereka. Terpaksa mengurangi makanan, Wasana mengatakan dia menjadi putus asa, bahkan beralih ke media sosial untuk menjual beberapa perabotan mereka.

Bekerja dengan mitra pemerintah, UNICEF mengadvokasi bantuan tunai untuk mendukung keluarga seperti keluarga Wasana. Dalam dua bulan pembayaran diberikan, sekitar dua pertiga rumah tangga di Sri Lanka diperkirakan telah tercapai.

“Bantuan tunai darurat dari Pemerintah memberikan bantuan segera,” kata Wasana. “Kami bisa membeli makanan.” Tetapi dia mengatakan bahwa bahkan dukungan ini belum cukup untuk memenuhi kebutuhan. “Keluarga kami menderita. Bayangkan saja bagaimana bagi mereka yang sudah berjuang sebelum COVID.”

Madagaskar

Lebih dari dua pertiga anak-anak di Madagaskar hidup dalam apa yang dikenal sebagai kemiskinan multidimensi – tanpa akses ke pendidikan, kesehatan, perumahan, nutrisi, sanitasi, atau air bersih. Situasi mereka yang sudah mengerikan telah diperparah oleh pandemi, yang memaksa pemerintah untuk memberlakukan penguncian yang membuat banyak orang di negara itu kehilangan pekerjaan dan tanpa penghasilan.

Dengan dukungan dari UNICEF dan mitra, pemerintah telah menetapkan “Tosika Fameno” – tunjangan transfer tunai tanpa syarat yang memberikan 100.000 Ariary (US$26) untuk rumah tangga yang diidentifikasi rentan dan terkena dampak ekonomi oleh COVID-19.

”Tosika Fameno mengizinkan kami membayar sewa dua bulan,” kata Emelie, 49 tahun, yang lumpuh. “Dan kita juga bisa membeli makanan untuk cucuku.”

Guatemala

Penguncian ketat di Guatemala sangat menghancurkan bagi sekitar 60 persen populasi yang sudah hidup dalam kemiskinan. Telma adalah salah satu dari banyak orang tua yang kehilangan sumber pendapatan utama mereka selama pandemi dan harus berjuang mencari cara untuk menyiapkan makanan di atas meja.

Namun dengan bantuan uang tunai dari program pemerintah yang didukung oleh UNICEF dan Bank Dunia, Telma telah dapat menemukan sumber pendapatan baru – membuat masker wajah untuk melindungi diri dari COVID-19.

Prioritas pertama Telma setelah menerima bantuan tunai adalah membeli makanan untuk anak-anaknya. “Ketakutan terbesar saya adalah tidak mampu membeli makanan untuk mereka,” katanya. Uang itu juga digunakan untuk tepung yang dia butuhkan untuk membuat pancake, yang dia jual untuk memenuhi kebutuhan. Telma menambahkan, dengan sisa uangnya, dia juga bisa membeli kain untuk membuat masker wajah berdasarkan pola yang dia unduh dari internet. “Saya membuat masker yang dapat digunakan kembali, yang saya jual sekarang.”

Tajikistan

Sebagai salah satu ekonomi yang paling bergantung pada pengiriman uang di dunia, Tajikistan sangat terpukul oleh krisis global. Sebuah laporan Bank Dunia pada bulan Juli menemukan bahwa sekitar 40 persen keluarga di negara tersebut melaporkan pengurangan asupan makanan mereka sejak pandemi, dengan rumah tangga berpenghasilan rendah menanggung beban pandemi, terutama karena dukungan keuangan yang mereka terima dari anggota keluarga yang bekerja di luar negeri. mulai mengering.

Pemerintah Tajikistan, dengan dukungan dari Bank Dunia, telah memberikan bantuan tunai darurat kepada keluarga berpenghasilan rendah dengan anak kecil: Lebih dari 25.000 keluarga termiskin di negara itu dengan anak di bawah tiga tahun telah menerima pembayaran satu kali sebesar 500 TJS ( sekitar US$50) untuk membantu menutupi kebutuhan pokok seperti makanan dan obat-obatan selama krisis. UNICEF dan mitra telah melengkapi upaya ini dengan mengirimkan pesan kepada keluarga tentang nutrisi yang baik dan praktik pengasuhan terbaik untuk membantu anak-anak tetap sehat dan mencapai potensi penuh mereka.

Bantuan, konsep ulang

Bantuan tunai dapat membuat perbedaan besar dalam kehidupan anak-anak – membantu keluarga mengamankan makanan, tempat tinggal dan pendidikan. Tetapi sementara banyak negara telah memberlakukan program darurat untuk mendukung anak-anak dan keluarga melalui COVID-19, perlambatan ekonomi global berarti anggaran pemerintah ketat, sehingga tidak mungkin untuk memenuhi semua kebutuhan jutaan anak yang terus meningkat.

UNICEF bekerja dengan mitra untuk membuat perubahan skala besar dan berkelanjutan sehingga setiap anak di setiap sudut dunia dapat memperoleh dukungan kapan pun mereka membutuhkannya. Saat dunia bergulat dengan dampak pandemi, inilah saatnya untuk membayangkan kembali masa depan yang lebih baik – masa depan di mana lebih banyak anak dapat dijangkau dengan sumber daya yang mereka butuhkan untuk berkembang.

1 thought on “Melindungi Keluarga Dari Dampak Ekonomi COVID-19”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *