‘Karate adalah bagian dari hidup saya’: Juara Afghanistan menjaga harapan tetap hidup bagi para pengungsi yang terdampar di Indonesia

BOGOR, INDONESIA: Segera setelah dojo dibuka, sekitar 30 siswa Klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua bergegas menuju lantai dua sebuah gym kumuh di gang kecil Cisarua, sebuah kota berbukit di luar Jakarta.

Sudah berseragam karate putih, beberapa siswa langsung menuju ke karung tinju untuk berlatih tendangan lokomotif mereka. Yang lain melakukan pemanasan dengan melakukan split di karpet berjamur serta melompati satu sama lain.

Ruangan bercat biru, Menurut Berita Terkini  yang dindingnya ditutupi dengan cermin pudar dan pecah, dipenuhi dengan dengusan, teriakan, dan tawa dari siswa berusia antara enam dan 37 tahun.

Berlatih tiga kali seminggu masing-masing selama dua jam, mereka menjalankan puluhan putaran, melatih kuda-kuda, pukulan, tendangan, dan blok, serta spar bersama.

Selama sesi-sesi ini, mereka tampaknya melupakan fakta bahwa masing-masing dari mereka lahir di negara-negara yang berkonflik seperti Afghanistan atau Irak atau di kamp-kamp pengungsi di seluruh dunia.

Siswa di Klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua di Cisarua, Indonesia berlatih balok mereka. Para pelajar, yang berusia antara enam hingga 37 tahun, adalah pengungsi dari negara-negara berkonflik dan kini terdampar di Indonesia.
Hidup sebagai pengungsi tanpa kewarganegaraan di negara asing bisa jadi sulit bagi anak-anak dan orang dewasa. Indonesia hanya bertindak sebagai negara transit dan tidak memberikan kewarganegaraan kepada pengungsi. Itu juga melarang mereka bekerja dan sampai 2017, melarang anak-anak pengungsi bersekolah di sekolah umum.

Menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), ada lebih dari 13.000 pengungsi terdaftar di Indonesia pada Desember 2020. Masih banyak lagi pencari suaka yang sedang dalam proses verifikasi status pengungsi mereka oleh badan PBB.

Sementara itu, negara-negara lain memperketat perbatasan mereka karena pandemi COVID-19 serta sentimen anti-imigran yang kuat, meredupkan peluang para pengungsi untuk dimukimkan kembali secara permanen di tempat lain.

Di Indonesia, pengungsi bisa menghabiskan setidaknya tiga tahun sebelum UNHCR menemukan negara yang mau menerima mereka. Ada orang yang telah menunggu lebih dari sepuluh tahun dan masih menemukan diri mereka dalam limbo.

Tidak ada yang tahu penderitaan yang dialami siswa karate ini lebih baik daripada pendiri klub, juara karate kelahiran Afghanistan Meena Asadi. Pria berusia 28 tahun itu menghabiskan enam tahun tinggal di sebuah kamp pengungsi di Pakistan dan hampir enam lainnya terdampar di Indonesia, menunggu pemukiman kembali yang disponsori PBB.

Juara karate Afghanistan Meena Asadi memimpin sesi pemanasan di Klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua, yang ia dirikan pada 2016.
Tapi menjadi pengungsi juga membawanya untuk menemukan karate. Dia pertama kali belajar seni bela diri Jepang pada usia 13 tahun selama waktunya di Pakistan.

Karate tidak hanya memberinya istirahat dari monoton kehidupan pengungsi tetapi juga memberinya kepercayaan diri dan motivasi yang dia butuhkan sebagai remaja di negeri asing. Seni bela diri juga memberinya karir sebagai atlet profesional yang meraih banyak medali dan penghargaan.

Dia berharap dapat menularkan pelajaran yang dia pelajari dari karate kepada murid-muridnya ketika dia mendirikan klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua pada Januari 2016.

“Hal yang memotivasi saya untuk membuka klub karate adalah untuk membantu para pengungsi. Karena mereka selalu sendiri di rumah. Mereka tidak memiliki kegiatan. Itu sebabnya saya membuka klub ini,” kata Asadi kepada CNA.

MENGHILANGKAN Hambatan GENDER
Perang saudara antara berbagai milisi Afghanistan telah dimulai ketika Asadi lahir pada tahun 1992. Di antara milisi ini, Taliban akhirnya muncul sebagai kekuatan terkuat dan dengan cepat menguasai banyak kota, termasuk kampung halaman Asadi, Ghazni.

Pada tahun 1996, Taliban berhasil menguasai hampir seluruh Afghanistan dan menerapkan bentuk hukum dan kode Islam yang ketat dan konservatif. Mereka melarang musik dan film dan melarang perempuan bekerja, mendapatkan pendidikan tinggi dan berlatih olahraga.

“Saya tidak memiliki kenangan indah dari masa kecil saya,” katanya.

Meena Asadi telah menjadi pengungsi selama sebagian besar masa remaja dan dewasanya. Pria berusia 28 tahun itu menghabiskan enam tahun di sebuah kamp pengungsi di Pakistan dan kemudian terdampar di Indonesia selama hampir enam tahun menunggu pemukiman kembali yang disponsori PBB. (Foto: Nivell Rayda)
Negara itu akhirnya menjadi tempat yang berbahaya untuk ditinggali ketika perang berdarah pecah antara Taliban dan koalisi pimpinan Amerika Serikat pada tahun 2001. Setelah tiga tahun dikelilingi oleh pemboman, serangan udara dan tembakan senjata, keluarga Asadi melarikan diri ke Pakistan.

Asadi berusia 13 tahun ketika dia pertama kali belajar karate pada tahun 2005 di sebuah klub dekat kamp pengungsi tempat dia tinggal. Dia didorong oleh motivasinya untuk melakukan olahraga serta rekan-rekan prianya.

“Saya melihat anak laki-laki melakukan olahraga tanpa hambatan. Ini membuat saya bertanya-tanya: ‘mengapa saya tidak bisa berolahraga dengan bebas? Mengapa menjadi seorang gadis menghalangi saya untuk melakukan olahraga atau kegiatan lainnya?’,” kenangnya. “Ini memotivasi saya untuk mendobrak batasan gender dan melakukan olahraga secara profesional.”

Ratusan olahraga diizinkan, janji Taliban – jika Anda seorang pria
Asadi akhirnya mendapatkan sabuk hitamnya dan memenangkan hampir setiap kompetisi yang dia ikuti. Asadi terbukti jago karate, ia menarik perhatian Federasi Karate Pakistan yang saat itu sedang mencari calon atlet untuk bertanding di South Asian Games 2010 di Bangladesh.

Federasi, katanya, membuat pengaturan sehingga dia bisa mendapatkan paspor Pakistan untuk bersaing di pertandingan. Asadi memenangkan dua medali untuk Pakistan.

KESEMPATAN YANG SAMA
Sekembalinya ke Afghanistan pada tahun 2011, Asadi dengan cepat mendirikan dojo sendiri di ibu kota Afghanistan, Kabul.

Asadi, seorang anggota kelompok minoritas Syiah Hazara yang sering dianiaya di bawah Taliban, bersikeras bahwa dojo-nya akan menjadi tempat di mana anak perempuan dan laki-laki dapat berlatih bersama secara setara.

Ini bukan pertanda baik bagi Muslim konservatif di Afghanistan.

“Saat itu karate juga baru di Afghanistan. Beberapa orang berpikiran sempit berpikir bahwa itu adalah olahraga asing. Mereka juga tidak berpikir bahwa perempuan (seharusnya) diperbolehkan berolahraga,” kata suami Asadi, Ashraf Jawadi kepada CNA.

Seorang gadis muda berlatih pukulannya di Klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua di Cisarua, Indonesia. (Foto: Nivell Rayda)
Paparan media yang diterima Asadi sebagai atlet wanita berprestasi dan juara kesetaraan gender juga membuatnya menjadi target utama di mata Taliban dan jaringan pendukungnya.

“Mereka mengganggu para siswa, terutama para gadis setelah mereka meninggalkan dojo. Kadang mereka melempari dojo dengan batu,” lanjut Jawadi.

“Ada banyak gangguan. Namun Meena tidak mau menutup klub dan (memilih) menghadapi tantangan. Dia ingin mempromosikan wanita dalam olahraga. Tapi hari demi hari, tantangan, masalah, kesulitan semakin menggila.”

Jerami terakhir datang ketika Taliban meluncurkan serangan bom terhadap klub olahraga terdekat pada tahun 2015.

‘Ini adalah tanah air kami’: Wanita memohon hak-hak dasar di Afghanistan

Anak perempuan dikeluarkan dari kembali ke sekolah menengah di Afghanistan
“Kami pikir jika kami melanjutkan, mungkin mereka (akan) melemparkan bom (di dojo kami) suatu hari nanti. Tidak ada apapun dari pemerintah untuk melindungi kami. Jadi, kami (berpikir) cukup sudah. Kita harus menyelamatkan hidup kita,” kata Jawadi.

Dengan putri mereka yang saat itu berusia satu tahun, Setayesh, ketiganya melarikan diri dari Afghanistan pada tahun 2015. Beberapa teman mereka menyarankan agar mereka pergi ke Indonesia, dan mereka tetap tinggal di negara Asia Tenggara sejak saat itu.

ROH YANG TIDAK DAPAT DIPECAHKAN
Begitu besar kecintaan Asadi pada karate sehingga begitu tiba di Indonesia, Asadi langsung mencari cara agar dia bisa mengajarkan ilmu bela diri.

“Karate adalah gairah saya. Karate adalah bagian dari hidup saya. Saya suka mengajari orang lain karate,” katanya.

Tetapi memulai dojo sendiri di negara yang dunianya terpisah dari dunianya sendiri sangatlah menantang.

“Itu sangat sangat sulit, karena saya tidak punya teman di sini. Saya tidak bisa (berbicara) Bahasa (Indonesia). Aku tidak tahu jalannya. Kemana aku harus pergi? Bagaimana saya harus (berbicara) dengan orang lain?” Asadi menceritakan.

Dua pengungsi muda bertanding satu sama lain di Klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua di Cisarua, Indonesia. (Foto: Nivell Rayda)
Para pengungsi di Cisarua, sebuah kota di mana komunitas kuat pencari suaka dari Timur Tengah telah berkembang selama bertahun-tahun, mengarahkannya ke satu-satunya pusat olahraga di kota itu. Pusat itu memiliki lapangan bulu tangkis, gym kumuh, dan studio aerobik yang bahkan lebih bobrok di lantai dua.

Pemilik gym hanya menggunakan studio empat kali seminggu dan setuju untuk mengizinkannya menggunakan ruang tersebut setiap hari Senin, Rabu, dan Jumat dengan sedikit biaya bulanan sebesar 50.000 rupiah (US$3,50) per siswa. Asadi juga mencari donatur yang bisa memberikan seragam dan peralatan.

Dua bulan setelah Asadi tiba di Indonesia, klub karate dibuka, mempertahankan inklusivitas yang sama dengan dojo lamanya di Afghanistan, tempat di mana anak laki-laki dan perempuan dari Afghanistan, Irak, dan negara lain dapat berlatih bersama.

MASA DEPAN YANG TAK PASTI
Asadi mengatakan dia mengkhawatirkan masa depan negaranya setelah Taliban mendapatkan kembali kendali atas Afghanistan setelah penarikan militer AS.

“Saya tidak punya banyak harapan untuk negara saya. Saya tidak tahu apa yang akan terjadi (pada) negara saya,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia juga khawatir dengan orang tua dan saudara-saudaranya yang masih di Afghanistan.

Beberapa mantan muridnya, katanya, juga telah meninggalkan negara itu, karena khawatir Taliban mungkin menargetkan atlet wanita karena menentang interpretasi kelompok tersebut tentang Islam bahwa wanita tidak boleh berpartisipasi dalam olahraga. “Saya tidak tahu di mana mereka sekarang,” katanya tentang mantan muridnya.

Meena Asadi mengoreksi teknik yang digunakan oleh dua muridnya di Klub Karate Shotokan Pengungsi Cisarua di Cisarua, Indonesia. Juara Karate menyatakan bahwa anak laki-laki dan perempuan dari latar belakang yang berbeda harus berlatih bersama secara setara. (Foto: Nivell Rayda)
Kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan telah menghancurkan semua harapan baginya untuk kembali ke negara kelahirannya. Satu-satunya pilihan sekarang adalah menunggu negara ketiga yang bersedia memberikan suaka untuknya dan keluarganya.

“Saya (ingin) pergi ke (a) negara ketiga. Di sini, kami tidak memiliki hak untuk bekerja. Saya telah tinggal di sini (selama) enam tahun. Saya berharap situasi (ketidakpastian) ini (akan segera berakhir) dan saya bisa berlatih karate secara profesional, ”katanya.

Namun dia juga merasa bingung untuk pergi, bertanya-tanya siapa yang akan melanjutkan pekerjaannya di klub karate di Cisarua, yang sangat bergantung pada sumbangan untuk membayar sewa, peralatan, biaya kompetisi siswa, dan ujian sabuk.

Tapi dia mungkin tidak perlu jauh-jauh mencari penggantinya, karena Asadi telah menginspirasi satu generasi atlet muda.

“Saya ingin menjadi seperti sensei saya,” kata Shahram Haidari, 12 tahun, mengacu pada kata dalam bahasa Jepang untuk guru. Haidari telah belajar karate sejak klub pertama kali dibuka pada tahun 2016 dan bercita-cita menjadi atlet karate profesional seperti Asadi. Anak laki-laki itu akan mengikuti ujian sabuk hitam pada bulan November.

“Banyak orang bilang, kalau saya mendapatkan sabuk hitam saya harus tamat (belajar karate). Tapi aku hanya akan mengabaikan mereka. Impian saya adalah menjadi seperti sensei saya dan ketika saya pergi ke negara ketiga saya ingin melanjutkan (karate),” katanya.

 

4 thoughts on “‘Karate adalah bagian dari hidup saya’: Juara Afghanistan menjaga harapan tetap hidup bagi para pengungsi yang terdampar di Indonesia”

  1. Do you mind iff I quote a few of your articles as long as I provide credit and sources back to your weblog?
    My blog site is in the exact same area oof interest
    as yours and my users woulkd definitely benefiut from
    some of thhe information you provide here. Please leet me know if
    this alright with you. Cheers!
    homepage

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *