Akuisisi Arm Nvidia mengalami pengawasan lebih ketat oleh pemerintah Inggris

Akuisisi Nvidia senilai $40 miliar yang diusulkan untuk perancang chip Inggris, Arm, akan menjalani penyelidikan yang lebih mendalam oleh Otoritas Persaingan dan Pasar Inggris (CMA), seperti yang dilaporkan oleh CNBC . Pemberitahuan di situs web pemerintah Inggris mengonfirmasi bahwa Nadine Dorries, Sekretaris Negara untuk Digital, Budaya, Media, dan Olahraga Inggris, memerintahkan CMA untuk meluncurkan penyelidikan Fase 2. Penyelidikan akan berlangsung selama 24 minggu dan akan meneliti potensi risiko keamanan nasional dan masalah persaingan yang terkait dengan akuisisi.

CMA menyelesaikan penyelidikan Fase 1 pada bulan Agustus – yang sekarang dapat Anda baca secara keseluruhan sebagai PDF Tips Monika – dengan kepala eksekutif CMA Andrea Coscelli berkomentar bahwa “NVIDIA yang mengendalikan Arm dapat menciptakan masalah nyata bagi pesaing NVIDIA dengan membatasi akses mereka ke teknologi utama.” Ini merekomendasikan penyelidikan Fase 2 pada saat itu, sehingga pilihan Dorries untuk mengambil langkah selanjutnya tidak terlalu mengejutkan.

CEO NVIDIA JENSEN HUANG AWALNYA MEMBERIKAN AKUISISI ARM TENGGAT WAKTU MARET 2022
Selain CMA, UE meluncurkan penyelidikannya sendiri atas akuisisi tersebut akhir bulan lalu, karena mengakuisisi Arm dapat memberi Nvidia keunggulan yang tidak adil. Ini kemungkinan akan semakin menyeret kesepakatan, dan itu tidak termasuk kemungkinan investigasi yang mungkin dilakukan oleh AS dan China.

CEO Nvidia Jensen Huang awalnya memberi perusahaan akuisisi Arm tenggat waktu Maret 2022, tetapi dengan regulator yang mencermati kesepakatan itu, dia mengakui bahwa itu mungkin memakan waktu lebih lama . Arm dibeli oleh perusahaan Jepang SoftBank pada tahun 2016 dalam kesepakatan senilai $31 miliar. Perancang chip dianggap sebagai wilayah netral di dunia teknologi, karena melisensikan skema kepada raksasa teknologi seperti Samsung, Apple, dan Qualcomm, yang kemudian memproduksi dan memasang perangkat keras di perangkat mereka sendiri.

Karena Nvidia secara aktif bersaing dengan banyak pelanggan Arm, regulator khawatir bahwa Nvidia dapat merugikan perusahaan lain, mungkin mencegah Arm merancang chip yang lebih kuat untuk pesaing Nvidia. Microsoft, Google, dan Qualcomm memiliki ketakutan yang sama — Nvidia memiliki kekuatan untuk memilih bagaimana Arm membuat desain, perusahaan mana yang menjualnya, dan berapa harganya.

Tidak hanya hasil anti-persaingan seperti ini dapat mempengaruhi pesaing Nvidia, tetapi juga akan berdampak pada konsumen. The Kekurangan Chip telah membuatnya sulit untuk membeli barang-barang tertentu, seperti PS5 , Xbox Seri X / S , dan kartu grafis baru , dan jika Nvidia memutuskan untuk menggunakan Arm untuk memberikan itu sendiri perlakuan khusus, chip yang tersedia mungkin memiliki kinerja buruk atau biaya lebih dari yang sudah mereka lakukan.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *